Thursday, February 18, 2010

suara-suara berbisik

thursday.
aku harap ia tak spt khamis sblom2 ini.atau hari2 seblom nih.
aku gembire sedikit krn sudah dipindahkan di kaunter pelancong. mungkin lebih jaoh dr manusia2 yg menyakitkan mata itu.

aku on9 di bilik teknikal.dan ketike itu juga membuat hati yg da lame menyimpan cerite duka itu kembali merintih.aku terkesima tatkala melihat meset dr seorg teman.

dan kehadiran meset itu telah membuat aku seolah2 kembali kpd mimpi duka itu.mimpi yg aku alami suatu ketika dulu.mimpi yg telah merubah kehidupan aku,mimpi yg telah membawa hati aku jauh dr bentong. aku tersenyum,namun tak semua senyuman itu membawa erti kegembiraan.

aku terharu krn kerinduan ini tiba2 menjengah.rindu utk bergelak ketawa dgn beliau.rindu utk lepak2 mendengar lawak2 bodoh tak berasas beliau.

namun,beliau juga meninggalkan kenangan itu dgn hati yg luka.dan disambut dgn kecintaan terhadap mimpi2 yg sedia ada.

bila aku diberi penjelasan,aku mengerti.hakikatnya,sudah lame aku amat mengerti.krn aku juga spt kamu.spt kalian.penjelasan yg kukuh itu telah mematahkan sendi2 ketabahan aku.

aku menitiskan air mata bila aku sedari,sebenarnya aku tiada ruang langsung utk bersuara krn ia melibatkan hal peribadi individu.yg aku mampu hanye mmberi penjelasan ttg situasi.namun perhatianku menimbulkan masalah yg hanya menambahkan lagi beban seseorang bernama kekasih.

wlpn usahanya membetulkan keadaan,tp aku da lame menganggap keadaan ini tak pernah berlaku.krn aku tak mahu lagi merasa bahang kebencian ini.sesungguhnya,aku tak pernah membenci kalian setelah aku memberi ruang kpd diri aku memaafkan kalian.

jujurnya, aku menyalahkan diri sndri krn masuk campur.namun,semua itu hanya satu tujuan.aku ingin membetulkan keadaan.namun keadaan sebaliknya,dan aku nekad utk berdiam diri dan memberi kemaafan wlpn hati ini rela menyimpan duka2 itu.

sehingga kini,kesedihan itu tak mampu lagi aku rasa krn sakit itu terlalu lame tersimpan di satu lubuk hati. aku membiarkan ia terkubur di dalam hati.

namun bila aku menerima kenyataan ini,aku seolah-olah terjaga bahawa kalian masih mencari aku. namun,kehadiran itu terlambat.krn aku sudah lupa bahwa aku pernah bersedih dgn kalian. dan hakikatnye, aku sudah kehilangan kamu.

utk kamu,
satu-satunya teman yg pernah berkongsi duka lara.yg pernah memberi kata2 lucu sehingga membuat aku ketawa dan tak pernah tinggalkan aku sehingga satu hari kamu berkata,kamu tidak perlu lagi teman spt aku.

4 comments:

.rafiq. said...

kawan ibarat nasi yang kita makan. kalau takde kawan mesti kita tak boleh hidup.hehe

ngesngos said...

tp tak sume kawan ibarat nasik rafiq...
kawan ade mcm2 jenis..

.rafiq. said...

nasi pun same. kadang2 nasi sedap. kdg tk sedap. tu la namenye nasi mentah atau nasi bekulat.

ngesngos said...

tp yg tak sedAP bole telan lagi..
mcm ne ngn nasik yg da berkulat?
kene buang kn...
kalo makan nanti sakit

Post a Comment